Terbaru

COP15: Harapan baru bagi manusia dan planet?

“Keadaan planet sedang dalam krisis,” kata Elizabeth Maruma Mrema, Sekretaris Eksekutif Konvensi Keanekaragaman Hayati, dalam konferensi pers di bulan Desember. “Ini milik kami lalu kesempatan untuk bertindak."

Bulan ini, pemerintah dari 196 negara menanggapi tantangan ini, mencapai konsensus global untuk tindakan perlindungan alam yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kota Montreal menjadi tuan rumah satu-satunya percakapan terpenting tentang konservasi alam selama satu generasi − Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati COP15 pertemuan. Selama dua minggu negosiasi yang intens, negara-negara menyelesaikan 'Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Pasca-2020', sebuah rencana global baru untuk memulihkan dan melindungi alam. 

Kita punya lama berkampanye bagi pemerintah untuk mengakui sentralitas konservasi masyarakat terhadap target global ini. “Praktek konservasi selama puluhan tahun telah menunjukkan bahwa keadilan sosial adalah kunci keberhasilan konservasi,” kata Annie Tourette dari Blue Ventures di Montreal. “Pemerintah harus mengadopsi target yang bekerja dengan − bukan melawan − mereka yang paling bergantung pada alam.” Mengumpulkan perwakilan masyarakat pesisir dari lima benua di Montreal, kami terdengar dari nelayan skala kecil tentang peran penting yang mereka mainkan sebagai pembela garis depan lautan.

Peringatan dari para ilmuwan jelas: populasi satwa liar telah jatuh dengan rata-rata 69% antara tahun 1970 dan 2018, dan lebih dari satu juta spesies tumbuhan dan hewan saat ini terancam punah kecuali kita dapat membalikkan tren yang mengkhawatirkan ini.

Komitmen utama dalam kerangka ini adalah untuk melestarikan setidaknya 30% daratan dan lautan planet kita pada tahun 2030, sasaran yang sering disebut sebagai '30 kali 30'. Tetapi sejarah baru-baru ini menunjukkan bahwa konservasi akan gagal kecuali jika menekankan keutamaan hak asasi manusia dan mengakui sentralitas masyarakat adat dan komunitas lokal. 

Kami bergabung dengan Forum Masyarakat Adat Internasional tentang Keanekaragaman Hayati (IIFB) dalam menyambut pengakuan eksplisit dalam kesepakatan Montreal tentang peran dan hak masyarakat adat dan komunitas lokales untuk tujuan konservasi baru ini. “Sebagai organisasi yang bekerja dengan masyarakat untuk melindungi laut kita, setiap hari kita melihat kebutuhan mendesak akan nelayan pesisir untuk diberikan hak untuk mengelola dan memulihkan lautan kita, ”kata Tourette. “Meningkatkan konservasi untuk memenuhi target baru 30 kali 30 berarti melipatgandakan upaya untuk mendukung komunitas yang paling bergantung pada alam; orang-orang yang sering hidup di garis depan krisis keanekaragaman hayati. Tetapi ambisi Montreal harus dipenuhi dengan komitmen keuangan yang sama beraninya oleh pemerintah dan masyarakat sipil untuk membantu masyarakat melindungi alam.”

Terlepas dari konsensus di Montreal, hilangnya keanekaragaman hayati yang menghancurkan dan semakin cepat tidak dapat diatasi hanya dengan kawasan lindung, dan diperlukan perubahan paradigma mendasar dalam ambisi bersama kita terhadap alam.

Bersama dengan para penandatangan Ajakan Bertindak dari nelayan skala kecil, kami mendesak negara-negara pesisir untuk melampaui 30%, dan untuk mendukung pendekatan pengelolaan 100% berkelanjutan, mengatasi penyebab utama hilangnya keanekaragaman hayati di laut kita. Ini akan membutuhkan pergeseran prioritas dan kekuatan dalam pengambilan keputusan di sekitar planet biru kita, dan ambisi untuk alam yang jauh melampaui kawasan lindung. Ini berarti membuat undang-undang untuk melindungi kepentingan kelompok terbesar pengguna laut – nelayan skala kecil – untuk memastikan penangkapan ikan industri dan destruktif tidak merusak perikanan artisanal dan skala kecil yang berkelanjutan. Dan itu berarti memastikan bahwa hak-hak nelayan skala kecil dan masyarakat pesisir menjadi yang terdepan dan utama dalam pengambilan keputusan dalam ekonomi laut.

Tindakan ini akan sangat membantu untuk memastikan bahwa perlindungan keanekaragaman hayati lebih dari sekadar aspirasi. Kami mendesak para pemimpin dunia untuk mengadopsi dan menerapkannya tanpa penundaan. 

Saat para delegasi pulang untuk memulai perjalanan panjang menuju penerapan target Montreal di darat dan laut, kami akan terus bekerja dengan negara-negara pesisir untuk memastikan bahwa upaya ini dibangun di atas dasar keadilan lingkungan. Kami tidak punya waktu untuk kalah.


Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi: Annie Tourette, Kepala Bidang Advokasi

Baca lebih lanjut: Hidup dengan 30×30


 

Jenis cerita
Posting tag
Ikuti yang terbaru
Dapatkan update
Bagikan ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Email
Bergabunglah dengan gerakan global
Penyelenggara umum
pertandingan yang sebenarnya hanya
Cari di judul
Cari di isi
Pemilih Jenis Posting

Thailand

Perikanan skala kecil Thailand adalah landasan kesehatan sosial, ekonomi dan gizi bagi masyarakat yang tinggal di sepanjang sebagian besar garis pantai negara yang hampir 3,000 kilometer.
Di provinsi Trang paling selatan kami mendukung masyarakat yang bergantung pada perikanan dekat pantai khususnya untuk kepiting, udang, dan cumi-cumi dalam kemitraan dengan Simpan Jaringan Andaman (SAN).

Kami menyediakan pelatihan dan alat untuk membantu pengembangan organisasi, pemantauan dan pengelolaan perikanan yang dipimpin masyarakat, dan membangun usaha sosial milik masyarakat yang mendanai dan mempertahankan upaya konservasi lokal.

Timor-Leste

Sejak 2016, pekerjaan kami di Timor-Leste telah berkembang menjadi gerakan dinamis yang mendukung pengelolaan laut yang dipimpin masyarakat dan diversifikasi mata pencaharian pesisir di negara terbaru di Asia. Dari asal kami di Pulau Atauro, yang dianggap sebagai pelabuhan di antara tingkat keanekaragaman hayati laut tertinggi di bumi, kami sekarang bekerja dengan banyak komunitas di pulau itu dan daratan utama untuk memastikan bahwa masyarakat lokal memiliki akses ke beragam pilihan mata pencaharian berkelanjutan untuk mengurangi tekanan penangkapan ikan pada ekosistem terumbu karang dan padang lamun yang kritis.

Kami melibatkan masyarakat dalam memantau keanekaragaman hayati laut Timor-Leste yang relatif belum dijelajahi, dan mengelola sumber daya laut lokal melalui hukum adat setempat yang dikenal sebagai Tara Bandu. Bersamaan dengan upaya konservasi masyarakat kami, kami telah memelopori asosiasi homestay pertama di Timor-Leste, yang sekarang memberikan pendapatan yang konsisten dari mengunjungi ekowisata dan memicu minat untuk ditiru oleh komunitas daratan. Dengan menggunakan homestay sebagai pusat, masyarakat ditempatkan dengan baik untuk menjadi tuan rumah pertukaran pembelajaran, acara pelatihan, dan bertindak sebagai platform penjangkauan untuk melibatkan dan menginspirasi masyarakat dalam pengelolaan perikanan dan diversifikasi mata pencaharian. Pertukaran telah menghasilkan komunitas praktik terbaik dan asosiasi yang diperkuat, dan kesempatan untuk membangun jaringan formal di seluruh negeri.

Tim kami di ibukota Timor-Leste, Dili, bekerja sama dengan pemerintah, organisasi masyarakat sipil dan mitra LSM.

Tanzania

Seperti tetangganya di dalam hotspot keanekaragaman hayati laut Northern Mozambique Channel, Tanzania memiliki beberapa ekosistem laut yang paling beragam di Samudra Hindia. Habitat ini menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari penangkapan ikan yang berlebihan dan perubahan iklim.

Tim Tanzania kami telah bekerja dengan masyarakat dan organisasi lokal untuk mendukung konservasi laut yang dipimpin secara lokal sejak 2016. Pekerjaan kami telah berkembang dari Zanzibar ke wilayah daratan Tanga, Lindi dan Kilwa di mana teknisi kami bekerja dengan mitra lokal untuk membantu masyarakat memperkuat sistem pengelolaan bersama , bekerja melalui unit pengelolaan pantai (BMU), taman laut Shehia Fishing Committees (SFCs), dan Collaborative Fisheries Management Areas (CFMA).

mitra kami Jaringan Komunitas Pesisir Mwambao, marinecultures.org serta Rasa Laut telah mempelopori percepatan luar biasa dalam penerapan pengelolaan dan konservasi perikanan berbasis masyarakat dalam beberapa tahun terakhir, terutama melalui penggunaan penutupan perikanan jangka pendek untuk mengkatalisasi konservasi masyarakat yang lebih luas.

somalia

Dengan salah satu garis pantai terpanjang di Afrika, lingkungan laut Somalia yang beragam mendukung perikanan pesisir dan lepas pantai yang sangat produktif. Konflik selama beberapa dekade telah merusak kapasitas negara untuk pengelolaan perikanan, dengan banyak kapal industri asing yang menangkap ikan tanpa hukuman, dan kurang memperhatikan pentingnya perikanan pesisir Somalia untuk mata pencaharian lokal dan ketahanan pangan. 

Periode stabilitas politik dan sosial yang relatif belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa dekade terakhir sekarang menghadirkan peluang baru untuk mengatasi tantangan masa lalu, dan untuk mewujudkan peluang besar yang dapat ditawarkan oleh perikanan dan konservasi pesisir yang dikelola dengan baik kepada Somalia. Kami menjalin kemitraan dengan organisasi masyarakat di Somalia untuk membangun kapasitas dan keterampilan mereka untuk membantu masyarakat pesisir mengelola perikanan mereka untuk ketahanan pangan, mata pencaharian dan konservasi.

Pilipina

Filipina merupakan bagian dari 'segitiga karang' episentrum keanekaragaman hayati laut global, dengan keanekaragaman spesies laut yang tak tertandingi. Lebih dari setengah dari 107 juta penduduk negara (55.6%) tinggal di daerah pedesaan, dan sekitar tiga perempatnya bergantung pada pertanian atau perikanan sebagai sumber mata pencaharian utama mereka.

Dengan mitra lokal kami People and the Sea, kami bekerja di Visayas timur untuk mendukung masyarakat pesisir untuk membangun konservasi laut yang dipimpin secara lokal dan upaya pengelolaan perikanan yang didukung oleh sistem data partisipatif yang menempatkan bukti di tangan masyarakat.

Papua Nugini

Negara terbesar di Wilayah Pasifik Barat, terumbu karang dan bakau Papua Nugini termasuk yang paling beragam dan luas di dunia. Papua Nugini memiliki sejarah panjang pendekatan tradisional untuk pengelolaan perikanan, dan kebutuhan konservasi laut yang besar yang belum terpenuhi.

Kami telah mendukung mitra lokal kami Pendukung Eko Kustodian sejak 2019 di Milne Bay, terkenal dengan hutan bakau dan terumbu karangnya yang luas. Kami sekarang memperluas dukungan ini ke organisasi lokal lainnya di Papua Nugini, dengan fokus mendukung pembentukan LMMA adat yang menyediakan pendekatan yang relevan secara lokal untuk pengelolaan perikanan berbasis masyarakat yang dibangun di atas tradisi budaya lokal.

Indonesia

Indonesia terdiri dari hampir 17,500 pulau yang terbentang di tiga zona waktu. Negara kepulauan ini memiliki garis pantai terpanjang dan sumber daya perikanan pesisir terbesar dari negara mana pun di Bumi. Sembilan puluh lima persen produksi makanan laut Indonesia berasal dari perikanan skala kecil, yang didukung oleh ekosistem laut yang paling beragam di Bumi, yang dikenal sebagai Segitiga Terumbu Karang.

Di Indonesia, mitra Blue Ventures Yayasan Pesisir Lestari, berbasis di Bali, bekerja dengan organisasi berbasis lokal Forkani, Yayasan LINI, Yapeka, Yayasan Planet Indonesia, Foneb, Komanangi, JARI, Yayasan Tananua Flores, Baileo, AKAR, Japesda, Yayasan Mitra Insani dan Yayasan Hutan Biru.

Mitra ini mendukung pendekatan berbasis masyarakat untuk konservasi terumbu karang dan bakau di 22 lokasi di tujuh provinsi. Intervensi disesuaikan untuk setiap konteks perikanan lokal, pemangku kepentingan masyarakat, rantai pasokan makanan laut, kerangka hukum dan tradisi adat yang mengatur pengelolaan dan konservasi perikanan.

Sejak tahun 2019, kami telah menyatukan para mitra ini dalam jaringan pembelajaran sejawat dari organisasi-organisasi Indonesia yang berspesialisasi dalam mendukung konservasi laut berbasis masyarakat. Jaringan ini didasarkan pada nilai-nilai bersama organisasi, termasuk komitmen untuk mempromosikan hak-hak komunitas nelayan tradisional dalam konservasi. Tujuh belas situs yang terwakili dalam kelompok ini memberlakukan pengelolaan laut lokal melalui rezim dan tradisi pengelolaan adat. Kelompok ini, yang sebagian besar terdiri dari lokasi di Indonesia Timur, memberikan kesempatan penting untuk berbagi pembelajaran tentang praktik pengelolaan kelautan dan perikanan tradisional.

Di Kalimantan Barat dan Sumatera Timur kami mendukung masyarakat pesisir yang bergantung pada bakau untuk mengintegrasikan perikanan bakau dan pengelolaan kehutanan, di samping kegiatan untuk mengembangkan mata pencaharian alternatif atau meningkatkan mata pencaharian yang ada. Di Sulawesi Utara kami mendukung pengembangan bisnis ekowisata milik masyarakat, seperti homestay, yang mendiversifikasi mata pencaharian lokal dan memberi nilai lebih pada ekosistem laut yang dilindungi dan sehat. Di seluruh pekerjaan kami di Indonesia, di mana komunitas mitra memiliki kebutuhan perawatan kesehatan yang belum terpenuhi, kami mendukung integrasi kegiatan peningkatan kesehatan ke dalam intervensi kami.

Temukan lebih banyak

India

Kami terus bekerja di India dengan mitra jangka panjang kami Yayasan Dakshin. Kami berkolaborasi di tiga lokasi berbeda; kepulauan Lakshadweep, wilayah pesisir Odisha dan Kepulauan Andaman.

Penangkapan ikan yang berlebihan telah menyebabkan berkurangnya tangkapan ikan, yang menantang masa depan banyak komunitas nelayan tradisional.

Kemitraan kami bekerja untuk membangun kapasitas masyarakat untuk mengelola perikanan pesisir, dan meningkatkan kesehatan masyarakat nelayan, untuk kesejahteraan jangka panjang masyarakat dan daerah penangkapan ikan mereka.

Kenya

Pesisir Kenya mendukung keragaman yang luar biasa dari habitat laut dan pesisir tropis. Perairan ini terancam oleh maraknya praktik penangkapan ikan yang merusak dan pemanenan yang berlebihan di sektor perikanan artisanal dan komersial.

Pendekatan kami di Kenya berfokus pada penguatan Unit Pengelolaan Pantai (BMU) untuk meningkatkan pengelolaan perikanan. Sejak 2016 tim teknis kami yang berbasis di Mombasa telah memberikan dukungan, pendampingan, dan bantuan kepada mitra lokal termasuk Pate Marine Community Conservancy (PMCC), Kepercayaan Rangelands Utara (NRT) dan Pengembangan Sumber Daya Pesisir dan Laut (COMRED).

Kemitraan ini telah melihat pencapaian penting dalam pengelolaan dan konservasi perikanan yang dipimpin masyarakat, termasuk pelatihan dan pendampingan para pemimpin BMU di delapan belas komunitas di Kabupaten Kwale dan Lamu.

Komoro

Kepulauan Komoro terletak di sebelah utara Selat Mozambik, sebuah wilayah yang memiliki keanekaragaman hayati laut tertinggi kedua di dunia setelah Segitiga Terumbu Karang. Keanekaragaman hayati yang penting secara global ini menopang mata pencaharian pesisir dan ketahanan pangan, tetapi berisiko dari perubahan iklim dan eksploitasi berlebihan terhadap perikanan pantai.

Kami telah mempertahankan kehadiran permanen mendukung konservasi laut dan manajemen perikanan yang dipimpin secara lokal di Komoro sejak 2015, memberikan dukungan kepada mitra lokal, lembaga pemerintah, dan masyarakat.

Di Anjouan, pulau terbesar kedua dan terpadat di kepulauan Komoro, kami bekerja sama dengan LSM nasional dahari. Kemitraan kami telah mengembangkan cetak biru yang dapat ditiru untuk pengelolaan laut berbasis masyarakat, yang telah melihat penciptaan wilayah laut yang dikelola secara lokal pertama di negara ini termasuk penutupan laut sementara dan permanen yang dirancang untuk melindungi ekosistem terumbu karang yang menopang ekonomi pesisir nusantara.

Pendekatan ini, yang berkembang pesat di seluruh Komoro, juga menunjukkan pentingnya konservasi inklusif dalam memberdayakan perempuan melalui asosiasi perikanan perempuan lokal untuk memainkan peran utama dalam pemantauan perikanan dan pengambilan keputusan.

Di pulau tetangga Moheli dan pulau Mayotte di Prancis, kami mendukung Taman Nasional Moheli dan Taman Alam Laut Mayotte dengan upaya memperkuat keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan dan konservasi perikanan.

Belize

Lingkungan laut Belize mencakup beberapa ekosistem laut terpenting di Laut Karibia, termasuk terumbu karang yang luas, hutan bakau, dan ekosistem lamun. Kami telah mempertahankan kehadiran permanen di Belize sejak 2010, mendukung beragam perikanan dan upaya konservasi dari basis kami di Sarteneja, komunitas nelayan terbesar di Belize.  

Kami bekerja dalam kemitraan yang erat dengan Departemen Perikanan Belize, manajer KKP, koperasi perikanan dan asosiasi nelayan, dan secara aktif terlibat dalam mempromosikan pembentukan perikanan domestik skala nasional untuk lionfish invasif. Kami telah bekerja dengan pemangku kepentingan pesisir untuk mengembangkan strategi nasional pengelolaan lionfish, termasuk meluncurkan Kelompok Kerja Lionfish Nasional.  

Kami telah memimpin program pemantauan dan evaluasi KKL selama sepuluh tahun di Cagar Laut Bacalar Chico, dan memberikan pelatihan tentang metode pemantauan terumbu karang kepada enam otoritas KKP di Belize, termasuk membantu menetapkan target pengelolaan untuk Cagar Alam Laut Turneffe Atoll, KKP terbesar di Belize. 

Tim kami mendukung perikanan berbasis masyarakat dan kelompok konservasi di seluruh negeri untuk memastikan kepentingan lokal diarusutamakan dalam desain dan pelaksanaan konservasi laut dan pengelolaan perikanan, meningkatkan efektivitas pengelolaan bersama kawasan konservasi.

Mozambik

Tim Mozambik kami telah bekerja dengan masyarakat untuk mengembangkan pendekatan berbasis lokal untuk pengelolaan perikanan dan konservasi laut sejak tahun 2015.

Pendekatan kami berfokus pada mendukung dan memperkuat organisasi lokal dan Community Fisheries Councils (CCPs) untuk lebih memahami perikanan lokal mereka, membuat keputusan pengelolaan yang terinformasi untuk membangun kembali perikanan, dan menilai dampak dari tindakan pengelolaan. Pekerjaan ini dikembangkan dalam kerjasama erat dengan mitra kami Oikos- Cooperação dan Desenvolvimento di provinsi Nampula dan Taman Afrika di provinsi Inhambane.

Tantangan keamanan yang sedang berlangsung telah menghancurkan banyak komunitas pesisir dan upaya konservasi laut yang muncul di beberapa wilayah Cabo Delgado, di mana pekerjaan kami sayangnya sekarang ditunda.

Seperti di Madagaskar, mengingat tingkat kemiskinan pesisir yang sangat tinggi dan kurangnya akses ke layanan dasar, di samping pekerjaan kami dalam konservasi, kami memfasilitasi kemitraan dengan penyedia layanan kesehatan spesialis, melalui pendekatan kesehatan-lingkungan terpadu.

Madagaskar

Perjalanan Blue Ventures dimulai di Madagaskar pada tahun 2003, dan sejak saat itu kami telah mendukung komunitas dalam konservasi laut di seluruh negeri. Kami memiliki lima program lapangan regional di sepanjang pantai barat Madagaskar, serta kantor regional di kota Toliara, Morondava dan Ambaja. Kantor pusat nasional kami terletak di ibu kota Antananarivo.

Di semua lokasi ini kami mendukung masyarakat dengan pembentukan kawasan laut yang dikelola secara lokal (LMMA), dan bekerja dengan mitra pemerintah untuk mendapatkan pengakuan nasional atas inisiatif konservasi masyarakat. Pertama kali dikembangkan di Madagaskar oleh Blue Ventures pada tahun 2006, konsep LMMA sejak itu telah direplikasi oleh masyarakat di ratusan lokasi sepanjang ribuan kilometer garis pantai, sekarang mencakup hampir seperlima dari dasar laut lepas pantai Madagaskar. Penelitian kami di Madagaskar telah menunjukkan bukti penting secara global tentang manfaat LMMA untuk perikanan serta konservasi.

Pekerjaan kami berfokus pada penguatan institusi masyarakat dalam pengelolaan dan tata kelola laut, dan merintis pendekatan baru untuk mengkatalisasi keterlibatan masyarakat dalam konservasi laut. Inovasi ini termasuk mendirikan peternakan teripang berbasis masyarakat pertama di dunia dan yang pertama di negara ini proyek karbon biru mangrove.

Di tingkat nasional, kami telah menginkubasi MIHARI jaringan, sekarang menjadi platform masyarakat sipil independen yang menyatukan 219 situs LMMA di seluruh negeri dan 25 organisasi mitra konservasi pendukung. Tim kebijakan kami juga secara aktif terlibat dalam mengadvokasi undang-undang yang lebih kuat untuk melindungi hak dan kepentingan komunitas nelayan, dan untuk menghapus industri perikanan yang merusak dari perairan pesisir.

Mengingat kurangnya layanan dasar di daerah pesisir terpencil di Madagaskar, kami juga membantu masyarakat mengakses layanan kesehatan dasar melalui pelatihan dan mendukung perempuan untuk melayani sebagai petugas kesehatan masyarakat. Kami tidak menggantikan sistem kesehatan pemerintah, tetapi bekerja untuk memperkuat struktur yang ada dalam kerjasama erat dengan aktor kesehatan pemerintah dan LSM spesialis. Kami juga menetaskan nasional Madagaskar jaringan kesehatan-lingkungan, yang menyatukan 40 organisasi mitra untuk menangani kebutuhan kesehatan masyarakat yang tinggal di kawasan konservasi penting di seluruh negeri.